Skip to main content

Cipaganti Transline Shuttle Bandara Halim ke Bandung

Transline Shuttle Bandara Halim ke Bandung

Hallo kawan" Xtrans Travel jika kalian akan mencari transportasi dari bandara halim perdana kusuma menuju ke kota bandung , di artikel ini saya akana merkomendasikan shuttle travel yang dapat anda pilih  untuk menemani perjalanan anda.

Transline Shuttle Service merupakan unit usaha milik Grup Cipaganti yang bergerak dalam perjalanan point-to-point Jakarta-Bandung. Selain layanan untuk penumpang, Transline juga menyediakan layanan Piagam atau paket Deposit. Fasilitasnya sedikit berbeda dengan perjalanan unit Cipaganti tadi karena pengumpan, dimana konsep perjalanan kendaraan akan masuk ke kolam terlebih dahulu, dan beralih mobil, dan penumpang atau barang sampai ke gawang. transline

Transline jalur layanan antar jemput termasuk rute Jakarta-Bandung Bandung, PP - Soekarno Hatta PP, dan Bandara Internasional Halim Perdanakusuma - Bandung. Armada kendaraan yang digunakan adalah KIA Pregio, ELF Isuzu, dan layanan regulernya untuk INNOVA. Sedangkan untuk pendahuluan dan kerabat mereka untuk pemakaian mobil penumpang adalah Daihatsu Zebra.

Jika Anda mencari layanan perjalanan professional untuk mengantar paket barang anda dari bandara Halim Perdanakusuma di Jakarta ke Bandung, cukup gunakan layanan Service Shuttle Shuttle ini. Transline memiliki kolam renang di Terminal Kedatangan Bandara Halim Perdanakusuma. Armada transline dari Halim Perdanakusuma disortir 4 kali sehari, yakni pukul 09.00, 12.00, 15.00, 18.00. untuk mendapatkan informasi terkait tarif dan hal lainnya, Anda bisa menghubungi jalur contact Halim Perdanakusuma Airport Transline Pool dengan nomor sebagai berikut:

Alamat Transline Shuttle
RT.7/RW.12, Halim Perdana Kusumah, Makasar, Kota Jakarta Timur, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 13610, Indonesia
Halim Perdanakusuma Transline Pool Pelud
Balai Kedatangan

Nomor Telepon
021 - 99997390/32839090/91579090
+62 812-9024-3996
Tutup.  Buka pukul 08.30

Selain Travel Diatas anda juga dapat menggunakan layanan travel dari YC Travella dan Juga MGO Shuttle juga Vanstrans avel info lengkapnya ada di bawah link ini


YC Travella Travel dari Halim ke Bandung
VansTrans Halim ke Bandung 2018
LINTAS Shuttle transformasi dari MGO Travel 

Wikia Trivia Kota Bandung

Nama resmi kota tersebut selama masa kolonial Hindia Belanda adalah Bandoeng.
Referensi awal untuk wilayah tersebut dimulai pada tahun 1488, walaupun temuan arkeologi menunjukkan jenis spesies Homo erectus telah lama tinggal di tepi Sungai Cikapundung dan di sekitar danau tua Bandung.Selama abad ketujuh belas dan kedelapan belas, Perusahaan Hindia Belanda (VOC) mendirikan perkebunan di wilayah Bandung. Pada 1786, jalan pasokan yang menghubungkan Batavia (sekarang Jakarta), Bogor, Cianjur, Bandung, Sumedang dan Cirebon dibangun. Pada tahun 1809, Napoleon Bonaparte, Kaisar Prancis dan penakluk sebagian besar Eropa termasuk Belanda dan koloninya, memerintahkan Gubernur Hindia Belanda H.W. Daendels memperbaiki sistem pertahanan Jawa untuk melindungi Inggris dari India. Daendels membangun sebuah jalan, membentang sekitar 1.000 km (620 mil) dari barat ke pantai timur Jawa, melewati Bandung. [13] [14] Pada tahun 1810, jalan tersebut didirikan di Bandung dan diberi nama De Groote Postweg (atau 'Jalan Raya Besar'), lokasi Asia-Afrika saat ini. Di bawah perintah Daendels, RA Wiranatakusumah II, Kepala Administrator Kabupaten Bandung saat itu, pindah dari Krapyak, di selatan, ke sebuah tempat di dekat sepasang sumur suci kota (sumur Bandung), situs sekarang dari alun alun-alun. Dia membangun dalem, masjid agung dan pendopo (tempat pertemuan pejabat publik) dalam orientasi orang Sunda klasik, dengan pendopo yang menghadap ke gunung Tangkuban Perahu, yang diyakini memiliki suasana mistis.

Pada tahun 1880, kereta api utama pertama antara Batavia dan Bandung selesai dibangun, meningkatkan industri ringan di Bandung. Orang Cina berbondong-bondong ke kota untuk membantu menjalankan fasilitas, layanan dan sebagai vendor. Kawasan yang berdekatan dengan stasiun kereta api masih bisa dikenali sebagai kawasan Chinatown tua. Pada tahun 1906, Bandung diberi status gemeente (kotamadya) dan kemudian dua puluh tahun kemudian stadsgemeente (kotamadya).

Dimulai pada awal 1920-an, pemerintah Hindia Belanda membuat rencana untuk memindahkan ibu kota mereka dari Batavia ke Bandung. Dengan demikian, selama dekade ini, pemerintah kolonial Belanda memulai pembangunan barak militer, gedung pemerintah pusat (Gouvernments Bedrijven, Gedung Sate sekarang) dan bangunan pemerintah lainnya. Namun, rencana ini, dipangkas oleh Perang Dunia II, setelah itu Belanda tidak dapat membangun kembali koloni mereka karena Deklarasi Kemerdekaan Indonesia.

Daerah subur Pegunungan Parahyangan yang mengelilingi Bandung mendukung perkebunan teh yang produktif. Pada abad kesembilan belas, Franz Junghuhn memperkenalkan pabrik cinchona (kina). Dengan pemandangan yang lebih sejuk dan ditinggikan, dikelilingi oleh perkebunan besar, Bandung menjadi daerah resor Eropa yang eksklusif. Pemilik perkebunan kaya mengunjungi kota pada akhir pekan, menarik wanita dan pengusaha dari ibu kota, Batavia. Jalan Braga tumbuh menjadi jalan pejalan kaki dengan kafe, restoran dan toko butik. Dua hotel bergaya art deco, Savoy Homann dan Preanger, dibangun di sekitar Concordia Society, sebuah rumah klub untuk orang kaya dengan sebuah ballroom besar dan sebuah teater. Julukan "Parijs van Java" diberikan ke kota.

Katedral Bandung, tempat duduk di Keuskupan Katolik Roma Bandung

Gedung Merdeka (Gedung Merdeka) pada Konferensi Asia Afrika tahun 1955
Setelah Kemerdekaan Indonesia pada tahun 1945, Bandung ditunjuk sebagai ibu kota provinsi Jawa Barat. Selama perjuangan kemerdekaan 1945-1949 melawan Belanda yang berusaha merebut kembali koloninya di "Hindia Belanda", beberapa pertempuran terberat terjadi di dan sekitar Bandung. Pada akhir Perang Dunia II pasukan Belanda hampir tidak ada di Jawa. Untuk membantu pemulihan kedaulatan Belanda, Inggris mengambil alih kekuasaan di kota-kota besar di Jawa, dan komandan militer Inggris memberikan ultimatum untuk para pejuang Indonesia di Bandung untuk meninggalkan kota. Sebagai tanggapan, pada tanggal 24 Maret 1946, sebagian besar bagian selatan Bandung sengaja menyala saat para pejuang pergi; sebuah acara yang dikenal sebagai Bandung Lautan Api atau 'Bandung Sea of ​​Fire'.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar