Skip to main content

Travel Xtrans Pekalongan ke Semarang

Xtrans Pekalongan Semarang

Xtrans Travel merupakan travel andalan saya untuk menikmati perjalanan ke setiap kota dipulau jawa karena travel xtrans hampir memiliki semua pool ataupun agen dimasing-masing daerah termasuk juga kota pekalongan, xtrans pekalongan sendiri hanya melayani satu rute yaitu semarang, jika anda berminat memesan tiket untuk rute perjalanan semarang silahkan simak informasi dibawah ini.

Alamat Xtrans Pekalongan :
Komplek Ruko JL.Gajah Mada (samping stasiun)

No Telepon :
Telp. (0285) 424 230, 0815 8466 5555

JADWAL KEBERANGKATAN


Tujuan
Tarif/harga
 Waktu Keberangkatan
Semarang
Umum: Rp. 60.000 Khusus: Rp. 55.000
05:00, 07:00, 09:00, 11:00, 13:00, 15:00, 17:00, 19:00


NB : Pemesanan tiket dan informasi mengenai harga tiket dapat dilakukan dengan menghubungi no telp diatas.

Ulasan mengenai jasa pelayanan xtrans dipekalongan oleh beberapa kawan-kawan local guide.

abu rame
Harga 60.000 dr Pekalongan ke Semarang dapat air meneral 1 botol. Pool di Semarang Deket taman KB

AHMAD NURHIDAYAT
Solusi terbaik untuk bepergian dari semarang menuju pekalongan. Solo maupun sebaliknya.

Adhi Widyanto
Travel pekalongan-semarang-solo tepat waktu

Agoes Santosa
Hanya melayani antar kota/agen


Xtrans Wiki Trivia
Sejarah Pekalongan
Pekalongan Travel


     style="display:block"
     data-ad-client="ca-pub-6113723617938894"
     data-ad-slot="3098678586"
     data-ad-format="auto">


Pelabuhan Pekalongan (ca.1933-40)
Daerah pesisir sekitar Pekalongan merupakan bagian dari kerajaan Holing (Kalingga) kuno. Prasasti Sojomerto abad ke 7, yang ditemukan di Kabupaten Batang, Jawa Tengah, terhubung dengan Kalingga dan juga nenek moyang Sailendras. Lokasi yang tepat dari ibukota Kalingga tidak jelas, namun disarankan terletak di suatu tempat antara Pekalongan dan Jepara. Namun kemungkinan besar Kalingga berada di Pekalongan dan bukan Jepara, karena ada kemiripan nama antara Kalingga dan Pekalongan. Nama itu mungkin sedikit bergeser selama berabad-abad, dari Kalingga, Kaling, Kalong, dan kemudian ditambahkan dengan beberapa lingkar membentuk "Pekalongan".

Sejarah Pekalongan tanggal kembali ke awal abad ke-12. Sebuah buku yang ditulis pada tahun 1178 oleh seorang pejabat dinasti Song sudah memiliki catatan tentang Pekalongan, yang kemudian dikenal oleh pedagang Cina sebagai "Pukalong", kemudian merupakan pelabuhan laut Jawa (kemudian dikenal sebagai Dvapa); Raja Jawa tinggal di Pukalong, menyisir rambutnya di bagian belakang kepalanya, sementara bangsanya memakai rambut pendek dan membungkus tubuh mereka dengan kain berkelok-kelok yang warnanya indah. Kapal dagang Cina berlayar dari Kanton pada bulan November, dengan bantuan angin sepoi-sepoi yang dilayar tanpa henti siang dan malam, tiba di Pukalong sekitar satu bulan. Orang-orang membuat anggur dari kelapa, menghasilkan gula tebu merah dan putih yang sangat lezat, kerajaan membuat koin dari tembaga dan tembaga, 60 koin tembaga dipertukarkan dengan satu tael emas. Lokal menghasilkan termasuk lada, cengkeh, cendana, gaharu dan kapulaga bundar putih.

Pekalongan menjadi bagian dari kekaisaran Kesultanan Mataram melalui aliansi perjanjian dan pernikahan pada awal abad ke-17. Kawasan itu berada di pinggiran geografis kekaisaran, yang berbasis di pedalaman Jawa tengah. Namun, itu adalah daerah yang kaya raya, dan pada akhir abad ke-17, uang besar dan hasil yang dikirim ke pusat menjadikannya bagian penting dari wilayah Mataram. Kawasan ini mengalami kemunduran ekonomi selama abad ke-18, dan Perusahaan Hindia Timur Belanda mulai mendapat pengaruh besar atas kehidupan politik dan ekonomi kawasan tersebut. Belanda membangun sebuah benteng di kota pada tahun 1753; Benteng ini masih berdiri.


Tempat tinggal yang besar di Pekalongan yang digunakan oleh "Kapten Orang Arab"
Dari tahun 1830-an, daerah Pekalongan menjadi produsen utama gula. Tebu telah tumbuh di daerah ini sejak awal abad ke-12, seperti yang tercatat dalam buku sejarah China, namun produksi meningkat secara substansial selama pertengahan abad ke-19 karena usaha Belanda. Awalnya, produksi didorong melalui tenaga kerja korvet wajib; pemerintah kolonial Belanda mengambil keuntungan dari ekspektasi Jawa lama bahwa kaum tani menyumbang sebagian dari pekerjaan mereka kepada negara. Antara tahun 1860-an dan 1890-an, sistem ini telah dihapus, dan para pekerja dibayar secara langsung. Industri gula kolonial ambruk selama Depresi Besar tahun 1930an, namun gula tetap merupakan ekspor utama daerah ini di Indonesia yang merdeka.

Pada tanggal 8 Oktober 1945, sebuah gerakan anti "Swapraja" / anti feodalisme yang disebut Gerakan Tiga Daerah / "Gerakan Tiga Daerah" didirikan di Tegal, Pekalongan, dan Brebes. Tujuan gerakan ini adalah mengganti bupati darah biru (terkait dengan raja-raja dari Jogyakarta dan Surakarta) dengan orang-orang biasa. Menurut para pemimpin gerakan ini, bupati lama telah bekerja sama dengan Jepang selama Perang Dunia II dan mengirim orang-orang ke kamp kerja paksa Jepang.

Pemimpin utama gerakan ini adalah Sarjiyo yang menjadi bupati baru Pekalongan. Pemimpin gerakan lainnya adalah Kutil, K. Mijaya, dan Ir. Sakirman. Ir Sakirman adalah pemimpin lokal Partai Komunis Indonesia (PKI).

Bupati tua ditangkap, ditelanjangi, dan diseret ke dalam penjara. Pejabat pemerintah lainnya dan petugas polisi diculik dan dibantai di jembatan Talang. Gerakan ini juga memulai kerusuhan rasial melawan etnis Tionghoa di Brebes.

Pemerintah Republik Indonesia (RI) di Jogyakarta tidak setuju dengan gerakan ini dan menyatakannya sebagai gerakan ilegal.

Pada tanggal 4 November 1945, gerakan tersebut menyerang markas tentara Indonesia dan kantor bupati di Pekalongan. Pemberontak dikalahkan tentara Indonesia dalam pertempuran sengit pada tanggal 21 Desember 1945. Sebagian besar pemimpin gerakan ini ditangkap dan dilempar ke dalam penjara. Pemberontakan ini disebut Tiga Kawasan
source : https://en.wikipedia.org/wiki/Pekalongan
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar