Skip to main content

Wisata Pulau Panjang Jepara cara Camping dan Bacpacker

taman pulau panjang jepara
suasana pulau panjang

Seminggu setelah rutinitas kerja di awal tahun 2018, saya telah menyusun sebuah agenda untuk bermain di Jepara. Banyak teman bertanya mengapa saya suka dengan Jepara; Jawabannya sederhana, saya mencoba menjelajahi beberapa lokasi wisata di Jepara yang mungkin sudah banyak dikunjungi orang, tapi tidak banyak orang yang menuliskannya di blog. Berangkat dari Yogyakarta dini hari, Akhirnya saya sampai di Jepara jam 7.30 pagi. Bergegas, saya menuju Pantai Kartini. Tujuan saya kali ini adalah menyeberang ke Pulau Panjang, pulau ini terlihat dari ujung pelabuhan Kartini.

Pagi ini Pantai Kartini tidak terlalu ramai, bisa jadi karena Sabtu dan juga masih terlalu dini. Kalau sore hari, saya pastikan pantainya sangat ramai. Orang kebanyakan akan berselfi di tulisan Pantai Kartini, atau menantikan senja dengan segala keromantisannya. Saya berjalan menuju pos dimana orang-orang terdaftar untuk menyeberang ke Pulau Panjang. Sudah ada empat orang muda yang menunggu pelamar lainnya. Kapal akan berangkat jika dalam satu kapal setidaknya ada 8 orang. Untuk maksimal bisa mencapai 20 orang (tergantung cuaca baik atau tidak dan kapasitas kapal yang akan naik).

"Lima belas ribu untuk PP, mas," kata pemuda sambil menyerahkan tiket di atas kapal.
Pasir putih pulau panjang
Pasir putih pulau panjang
Saya membayar dan menunggu anggota lain yang ingin menyeberang. Untungnya, pagi ini ada sekelompok keluarga kecil beranggotakan empat orang juga turut berpartisipasi. Akhirnya, kelompok tersebut berjumlah sembilan orang di atas kapal dan berlayar ke Pulau Panjang.tidaklah jauh dari Pantai Kartini, naik kapal dengan mesin diesel; untuk sampai ke Pulau Panjang hanya sekitar 10 menit. Suara knalpot yang menggelegar, asap kecil melonjak berbarengan dengan suara mesin. Sementara di depan saya terlihat Long Island sangat jelas. Keputihan pasir putih itu tampak seperti garis pantai yang mencolok, dan di satu sisi naik Mercusuar.


Benar saja, saya menghitung sekitar 10 menit, kapal kecil ini bersandar di salah satu pelabuhan di Pulau Panjang. Sebuah gerbang bertanda "Long Island Crossing Pier" seperti menyapa saya untuk segera berhenti dan bersantai di pulau ini. Sementara di sini orang lain juga memiliki jembatan yang lebih kecil dan lebih pendek. Port ini terbuat dari cast dengan banyak penyangga. Jadi kalau ada ombak besar tetap kuat. Ada jalur yang cukup menarik untuk dilewati, dan di setiap beberapa sudut ada gazebo kecil yang bisa kita hentikan untuk melepas lelah.

"Mas masuk sini bayar tiga ribu," kata seorang ayah yang menunggu di ujung pelabuhan.

Sekali lagi saya mengambil uang lima ribu rupiah, lalu menerima tiket masuk dan perubahan perubahan. Saya mengikuti jalan menuju daratan di Pulau Panjang. Ada banyak stand yang menjual ikan kering, souvenir, dan juga jangan lewatkan kaos bertuliskan Jepara. Ada juga orang yang menjual makanan gorengan, air mineral, hingga yang menyajikan Kelapa Muda. Aku terus berjalan, sampai akhirnya kakiku berhenti di salah satu tempat penyewaan Sepeda. Rasanya menyenangkan bisa berkeliling pulau dengan sepeda.

"Berapa sewanya, Pak?"

"Dua puluh ribu, mas."
Sepeda yang pernah saya ambil, sang ayah yang menyewa motornya mengatakan bahwa jika di bayar nanti pas bersepeda. Dengan sepeda aku berjalan menyusuri jalan setapak yang telah dilalui di sekitar pulau ini. Terkadang saya berhenti untuk menangkap suasana di pantai. Jalan-jalan di pantai sangat indah dan sejuk, banyak pepohonan berwarna hijau dan sangat teduh. Jadi sinar matahari tidak menembus terlalu banyak ke jalanan.

Kuhentikan langkahku disebuah pantai berpasir putih, di sini aku bisa melihat dengan jelas sebuah kapal kecil yang mengangkut penumpang. Penumpang ini adalah pengunjung yang akan menuju pulau ini. Sebenarnya tidak hanya dari Pantai Kartini saja, untuk sampai ke Pulau Panjang, pengunjung bisa melewati Pantai Bandengan. Menurut ayah yang menyimpan konter di ujung dermaga dikatakan jika tarifnya sama 15 ribu. Hanya saja, jika melewati Pantai Bandengan waktu yang ditempuh sedikit lebih lama sedikit.

Oya, jangan khawatir jika nantinya kamu tidak membawa kapal untuk kembali ke Pantai Kartini. Disini kapal akan bolak-balik dari pagi sampai jam 16.00wib. Jadi tidak perlu khawatir jika kapal yang sebelumnya Anda naiki tidak berada di pelabuhan. Karena bejana lain kita bisa naik untuk tujuan yang sama. Sementara di langit burung-burung terbang. Di Pulau Panjang, Anda bisa menemukan banyak burung yang menyala di pepohonan. Suaranya yang menggelegar sangat ramai. Untuk menangkap gerombolan burung di pepohonan, Anda harus rela menyelinap di semak-semak dan juga bersabar.
Kapal Pulau Panjang

Suasana yang tenang sangat mendukung saya untuk menikmati pantai. Pengunjung hari Sabtu pagi ini belum terlalu ramai, jadi saya bisa leluasa bermain pasir di pantai. Pasir putih menutupi saya dengan pantai di Karimunjawa. Jangan salah, disini pantai berwarna putih. Puas menikmati pantai, saya terus mengayuh sepedanya di tikungan lainnya. Disini ada tulisan yang menjadi salah satu tempat yang paling dicintai bagi pengunjung untuk berfoto. Tulisan putih dan merah dengan ungkapan "Taman Pulau Kecil Pulau Panjang" menjadi daya tarik tersendiri bagi para pengunjung. Pengunjung berbondong-bondong berfoto secara bergiliran. Saya tidak rindu untuk menangkapnya. Di sisi pasir, banyak bibit pohon pinus ditanam dengan sanggahan buli bambu. Pohon ini nantinya akan menjadi pencegah abrasi yang mulai mengikis di beberapa sudut pantai.

Sangat menarik untuk menikmati suasana pantai dengan bersepeda. Saya, yang selama ini menikmati pedal pasir pedal pedal yang lembut. Pohon-pohon hijau cukup teduh, jalan pemogokan yang sangat bagus dilewati sepeda dan berjalan menambah antusiasme saya untuk berjalan di setiap sudut pantai. Jangan meminta helm sepeda, saya tidak punya helm; dan tidak ada helm sepeda yang tersedia. Tujuan saya kali ini adalah mencari Mercusuar. Mercusuar melayang di bagian lain pantai. Saya melewati Masjid dan ada juga makam. Ternyata penjaga makam itu adalah tetangga saya dari Karimunjawa, saya juga bersilaturrahim bersamanya. Menggunakan Bugis, saya bergegas menyapa. Dia tidak mengenal saya dengan cepat, setelah saya menjelaskan bahwa dia hanya mengenal saya.

"Kalau ke Mercusuar, ucapkan nama saya sendiri," kata Mbak Hasniah (tetangga saya dari Karimunjawa).

Benar saja, sampai di Lighthouse, saya mengatakan kepadanya bahwa saudara perempuannya adalah Hasniah, dan penjaga Lighthouse langsung membiarkan saya untuk mengabadikan dari dalam. Sayangnya Mercusuar ini tidak diperbolehkan ada yang naik, jadi saya cukup puas bisa melingkari mercusuar dan mengabadikannya dari jarak dekat. Lalu aku diizinkan kembali ke bersepeda.

Jika Anda bertanya apa yang bisa dilakukan saat berada di Pulau Panjang; Saya memberikan sedikit penjelasan yang akan membuat anda ingin segera berkunjung kesini. Di Pulau Panjang Anda bisa bebas memancing, disini banyak orang memancing ikan. Jadi Anda bisa menyalurkan hobi memancing Anda (jangan menginjak batu). Selain memancing, disini anda juga bisa berkemah. Jika Anda tidak membawa tenda, ada banyak gazebos yang tersedia untuk tidur. Anda baru saja menyiapkan sleeping bag.

Rutinitas seperti berenang, berjemur bisa Anda lakukan dengan sebanyak-banyaknya. Atau Anda juga bisa melihat matahari terbit & terbenam jika menginap di sini. Tertarik untuk datang ke sini? Apa pun yang Anda lakukan nanti, Anda harus terlebih dahulu mengizinkan penjaga pulau dan menjaga kebersihan pantai.

Melanjutkan lagi di pantai, saya melihat jam hampir menunjukkan pukul 11.00 wib. Ini berarti saya sudah berada di sini lebih dari dua jam. Tepat di tengah laut ada kapal cepat berlayar di depanku. Ini adalah kapal persimpangan Karimunjawa - Jepara yang biasa saya tumpangi saat kembali ke Karimunjawa. Segera saya mengarahkan ke kapal, terutama di depannya ada juga kapal nelayan yang akan bersandar ke Pulau Panjang. Selain itu, saya juga mengabadikan seorang nelayan saja yang berada di laut. Ternyata disini kita bisa memburu citra kapal dengan mudah. Ada banyak kapal yang bisa kita jadikan objek pemotretan kamera.
romantis di pulau panjang
romantis di pulau panjang
Tentu saja saya tidak akan melewatkan waktu untuk berfoto di pantai. Saya membuat tripod yang saya beli beberapa waktu yang lalu, lalu menempelkannya di pasir. Sesekali periksa apakah gambar itu bagus atau buruk nantinya. Dengan pengaturan timer sepuluh detik, saya mengabadikan diri saat menulis di Long Island dan juga di atas pasir putih. Oya, yang ada di tanganku adalah buku bacaan yang selalu menemaniku selama perjalanan. Buku yang berjudul "Dewaruci" ini tentu tidak asing bagi anda pecinta buku.

Sebagai pengalih perhatian, inilah kutipan dari buku yang saya baca "KRI Dewa Ruci pada bulan Oktober 1964 (Operasi Sang Saka Jaya, Sekitar Dunia pada tahun 1964) telah melewati Laut Jawa, bahkan pada hari Jumat tanggal 30 Oktober 1964, KRI Dewa Ruci melego / di tengah laut sekitar 3 mil dari Kepulauan Karimunjawa dimana mereka bersandar selama 3 hari sebelum berlayar kembali ke Jakarta. * Sumber dari Dewa Ruci Book of the Year 2010. "

Puas di sekitar pantai dengan sepeda, membayar sewa sepeda; Aku menuju pelabuhan. Karena ada kapal yang akan kembali ke Pantai Kartini, saya juga naik kesana. Kapal kayu ini bukan kapal yang biasa saya tumpangi, tapi mereka (kapal) sudah tahu dan mengizinkan karena satu manajemen dengan kapal yang saya lewati saat menyeberang. Long Island bisa dijadikan salah satu tujuan wisata di Jepara. Tidak ada salahnya mencoba menyeberang pulau dan sepanjang hari bermain pasir. Jika Anda ingin sedikit pengunjung, menyeberang ke pulau ini pada hari kerja (tidak libur); Saya memastikan pantai disana sepi. Di Pulau Panjang, Anda bisa merasakan kesendirian, ketenangan, dan sangat menikmati pantai berpasir putih. Sedikit biaya yang saya habiskan di Pulau Panjang (masuk HTM ke Pantai Kartini, gratis untuk jalan kaki, jika naik sepeda motor biasanya dikenakan biaya 5 k / orang) Naik tiket ke Pulau Panjang 15k (PP), biaya masuk pulau 3 k yang panjang , Sewa sepeda 20k Total pengeluaran 38K (Rp.38.000). * Berkunjung ke Pulau Panjang pada hari Sabtu, 09 Januari 2015.

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar